Adakah Anda seorang Pendeta di Kasino Mega888 Download?

Bryan dan Tom ialah dua peguam tunggal New York City yang pergi ke Reno, Nevada untuk perjalanan perniagaan. Tom adalah seorang Kristian dan menghadiri gereja setiap hari Ahad. Bryan, bagaimanapun, hidup sedikit lebih liar, menikmati wanita dan parti. Tom menjemput Brian bersama dalam perjalanan mereka untuk menghadiri sebuah gereja. Brian pada mulanya menolak pelawaan itu, tetapi selepas mempertimbangkannya dengan teliti, dia bersetuju untuk pergi.

“Saya tidak percaya Reno mempunyai mana-mana gereja. Bryan ketawa kecil, “Saya fikir Nevada hanya menawarkan sambungan jalur dan kasino.”

“Anda akan lihat. Terdapat banyak gereja. Tom menjawab, “Saya Baptist jadi saya fikir kita akan melawat satu untuk melihat bagaimana penyembahan dilakukan.”

“Baiklah, tetapi saya berhutang satu kepada anda- jika anda pergi ke perkhidmatan di gereja bersama saya, anda akan datang ke kasino.”

Tom merasakan bahawa tawarannya adalah adil. Dia tidak pernah ke kasino sebelum ini.

Tom memilih gereja Baptist, dan mereka pergi ke perkhidmatan pada pagi Ahad. Seorang penyambut menyambut mereka di pintu dan menawarkan program untuk hari itu. Bryan mula gelisah ketika mereka mencari tempat. “Saya tidak berasa gembira mengenainya. “Saya bukan seorang Kristian.”

Tom mencadangkan bahawa perkhidmatan itu mungkin berasa lebih akomodatif jika ia diteruskan.

“Saya tertanya-tanya bagaimana paderi itu?” “Saya tidak mahu sesiapa menilai saya.”

“Saya pasti semuanya akan baik-baik saja.”

Selepas perkhidmatan dimulakan, lagu-lagu yang membangkitkan semangat dipersembahkan dan ayat-ayat Bible dibacakan. Selepas kebaktian, Pastor Michaels, seorang pendeta, berdiri dan mengalu-alukan semua orang. Dia berumur 50-an dan beruban. Dia memakai cermin mata mega888 download. Dia berdiri tegak dan bercakap dengan suara yang tegas. Dia kemudian berdoa selama tiga minit. Dia kemudian meminta semua orang untuk duduk dan berjalan ke atas mimbar. Selepas dua puluh minit khutbah berapi-api tentang semua dosa yang melibatkan wang, tiba masanya untuk naik ke mimbar. Bryan merasakan perubahan moodnya. Ia adalah perasaan hangat dan kabur.

“Perkhidmatan ini tidaklah teruk sangat!” kata Bryan. Bryan berkata, “Tetapi anda masih akan datang bersama saya ke Kasino malam ini.”

Bryan melihat komputernya lewat petang itu untuk mencari kasino berdekatan. Tetapi tidak banyak. Kelab Emas Gergasi adalah pilihannya. Mereka memakai baju polo biasa, kain khaki, dan memandu ke pusat bandar untuk mencarinya. Mereka mengambil beberapa perjalanan untuk mencari bangunan dengan papan tanda biru menyala, Giant Gold Club.

Selepas keluar dari kereta, mereka menghampiri pintu kelab dan diperiksa untuk mencari senjata. Setiap daripada mereka perlu membayar $40 untuk perlindungan, kemudian mereka masuk. Bryan pergi bekerja, menemui mesin slot automatik dan memasukkan wang. Bryan menunjukkan permainan itu kepada Tom semasa dia mengendalikan mesin itu. Tom berada di sana untuk menonton. Tom cepat belajar dan dapat mencipta mesinnya sendiri.

Tom melihat seorang lelaki menghisap cerut dan membaling dadu ke seberang bilik. Tom merenung wajahnya. Bryan kemudian menyuruh Tom merenung lelaki itu.

“Adakah itu tidak kelihatan seperti itu? “Hello Pastor Michael, saya dari gereja pagi ini.” Tom bertanya kepadanya.

Bryan tidak dapat mengalihkan pandangan dari pertunjukan itu, tetapi dia menoleh untuk melihat lelaki itu berseronok.

“Anda mesti bergurau dengan saya!” Itu dia! Wajahnya sentiasa bersama saya. Itulah paderi! Jerit Bryan, matanya terbeliak dari kepalanya. Jerit Bryan sambil matanya terbeliak dari kepalanya.

Tom bersetuju, dan merenung lelaki itu dengan teliti. Dia dikelilingi oleh ramai wanita yang memegangnya. Bryan, awak betul! Reno bukan bandar moral. Ini adalah kota Syaitan! Lelaki itu menyerbu mengejarnya dan mula bersyarah tentang kemalasannya. Dia sangat mabuk sehingga dia merenung Tom dan ketawa terbahak-bahak sebelum berkata, “Hei! Kamu sepatutnya datang ke tempat ini lebih kerap. “Kamu adalah orang yang paling cemas di sini.” Tom kembali kepada Bryan. Dia sangat marah sehingga dia mahu pergi. Bryan mahu tinggal tetapi Tom membawa Tom pulang ke bilik hotel mereka dengan menaiki teksi. Dia tidak tidur lena malam itu. Dia memutuskan untuk bangun keesokan paginya dan memandu ke gereja untuk berbual dengan “pendeta” .

Bryan akhirnya bangun pada pukul 2:30 pagi dalam keadaan terpinga-pinga. Tom berpura-pura tidur. Bryan jatuh ke atas katil dan mula berdengkur dengan kuat. Tom tidak dapat tidur pula, jadi ia sama baiknya. Tom bangun pada pukul 7:15 pagi. Dia bangun dan berpakaian, kemudian memandu ke gereja pada pukul 9:00 pagi. Dia tiba di pejabat paderi dan dia masuk. Dia bercakap dengan setiausahanya, dan dia menuntut untuk bercakap dengan Pastor Michael.

Leave a Reply

Your email address will not be published.